Kalau Bukan Remaja, Jangan Baca Novel Ini!

___raksasa dari jogja 031012 front

 

Judul Buku : Raksasa Dari Jogja
Penulis : Dwitasari
Penerbit : Plotpoint Publishing (PT Bentang Pustaka)
Tahun Terbit : 2012
Tebal : 270

 

Pertama-tama aku mau ngucapin makasih sama Rahib BBI (udah pada tau dong siapa? hehe) yang udah ngasih buku ini ke aku (oh iya, makasih juga random.org!). tanpa mengurangi rasa hormat ke siapaun, aku bakal mereview buku ini sejujur-jujurnya (baca: sesadis-sadisnya).

Sebelum ngereview buku ini, aku search di Goodreads dulu mengenai rate buku ini. Aku pengen tahu aja gimana penilaian orang yang udah pada baca. Apakah sama dengan pandangan aku atau nggak. Dan ternyata, sama loh! Banyak yang hanya me-rate 2 bintang, bahkan yang rate 1 bintang pun ada. Dan banyak! Ada 1-2 orang yang me-rate bintang 4. Entah apa alasannya me-rate 4. Well, itu selera sih. Tapi, ketika membaca penilaian orang lain di Goodreads itu, aku jadi sedikit lega ternyata nggak Cuma aku yang sesadis itu me-rate 2 bintang. Muhehe. *kibarkan bendera YNWA*

Dari review orang-orang di Goodreads pun aku jadi tahu kalo ternyata si penulis adalah selebtweet. “Jiyah. Pantesan!” Begitu gumamku saat mengetahui kalau Dwitasari ini seorang selebtweet. Bukan underestimate atau apa yah. Belakangan ini kan banyak fenomena buku terbit hanya karena lantaran si penulis itu selebtweet. Yang kebanyakan kita tahu seperti apa UMUMNYA kualitas buku karya selebtweet itu. Aku pernah membaca beberapa buku punya selebtweet.

Penilaian aku rata-rata sama. Well, jam terbang memang nggak bisa dibohongi sih. Sangat disayangkan, padahal Dwita ini mahasiswi jurusan sastra Indonesia UI loh (eh, jaminan gak sih? Gak ya kayaknya). Hehe.

Udah ya. Itu anggap aja pembukaan atau behind the scene. Sekarang mari kita masuk ke review yang sesungguhnya. *tsaaahhh bahasa gue*

Disclaimer : aku nggak akan cerita panjang lebar soal synopsis buku ini. Karena jalan ceritanya terlalu biasa dengan konflik yang biasa pula.

Ceritanya tentang seorang cewek bernama Bianca lulusan SMA yang memutuskan untuk kuliah di Jogja. Bianca ini nggak percaya dengan yang namanya cinta. Ia benci jatuh cinta. Karena menurut dia, yang namanya “jatuh” itu ya sakit. Bapaknya melakukan KDRT terhadap dirinya dan mamanya, sahabatnya mengambil cowok yang disukainya, hal-hal itu membuatnya tidak percaya cinta. Sampai suatu hari di Jogja ia bertemu dengan seorang cowok yang mengasihinya dengan lembut. Bianca mulai membuka hatinya untuk cinta. Namun ternyata cowok itu punya masa lalu yang misterius yang lagi-lagi membuat Bianca terluka dan semakin tidak percaya cinta.

Kesan pertama baca buku ini… mmm keren! Kavernya keren, desain interior bukunya keren, nama tokoh-tokohnya keren. Dan ada sedikit ilustrasi di kop judul setiap bab yang menambah keren. Pokoknya menurut saya ini kaver anak muda banget deh. 1 bintang deh untuk kaver dan fisiknya. Oh iya, plus ada bonus bookmark berbentuk hati yang cukup bagus juga menurutku.

Hal paling menonjol yang aku rasakan saat baca buku ini yaitu logic check di buku ini tuh kayaknya nggak ada deh. Aku jadi bingung sendiri. Buku ini t uh punya editor nggak sih? Di halaman depan sih tertulis siapa “Pemeriksa Aksara”, tapi melihat banyaknya typo yang bukan sekedar typo, bikin aku merasa buku ini pasti nggak melalui proses pengeditan yang baik. Banyak banget hal-hal yang di luar logika menurutku.

Pertama, Bianca ini kan tadinya tinggal sama ortunya. Mamanya setiap hari harus jadi korban kemarahan papanya. Bianca yang menyaksikan itu setiap hari pasti tau gimana menderitanya sang mama karena gak jarang dirinya juga suka jadi sasaran kemarahan papanya. Di halaman awal Bianca terlihat nggak mau pisah dari mamanya. Akan selalu melindungi mama dan lain sebagainya. Eh tapi kok bisa-bisanya dia pas tau pengumuman keterima di kuliah di Jogja teriak seneng banget. Begitu tinggal di Jogja juga dia jarang menelepon mamanya. Maksud aku, aduuuh, kok tega sih ninggalin mamanya sendirian di rumah? Entah ya, kalau aku jadi Bianca, aku pasti gak akan ninggalin mamaku sendirian dengan papa yang temperamen kayak gitu. Plus, Bianca punya adek yang tinggal sama neneknya. Ya masak gak pernah nanya kabar adeknya barang sekali-dua kali. Egois banget.

Kedua, masih soal mamanya. Waktu ditinggal Bianca ke Jogja, mamanya itu bilang masih mau mempertahankan keluarganya. Mama gak mau cerai dari papa. Mama gak akan minta cerai dari papa. Dari sini tuh aku merasa mamanya ini udah cinta banget sama papanya. Um, oke. Wajar. Tapi pas jalan cerita berangsur-angsur maju, mamanya ini plin plan abis. Dia menelepon Bianca meraung-raung katanya udah gak tahan dengan semua ini. Laaahhh… (aku sampe komen : rasalin lo ma!) um, oke deh. Masih maklum. Mungkin mamanya baru sadar kalau papanya itu jahat. Tapi gak berapa lama setelah itu, mamanya labil lagi. Bilang masih sayang sama papa lah atau apalah. Adoooh… Arrrgh! (garuk-garuk dasar laut jawa)

Ketiga, sosok Kevin, sepupu Bianca yang udah deket banget dari kecil. Aduuuh speechless deh sama cara penulis menggambarkan tokoh yang satu ini. Di mata aku, sosok Kevin itu banci dan childish abis. Si Biancanya juga lebay maksimal. Menurut aku, penulis gagal membangun karakter yang ia mau. Seharusnya mungkin Bianca diciptakan sebagai cewek yang dingin dan cuek karena latar belakangnya yang membenci cinta. Tapi di sini, sosok Bianca yang aku dapet malah kekanak-kanakan dan manja. Aku juga melihat Kevin itu sebagai cowok yang sakit jiwa. Cemburuan nggak jelas, padahal bukan pacar Bianca. Sorry to say.

Keempat, hubungan antara Bianca dan Letisha (sahabat baiknya). Aduh ini udah seaneh-anehnya dari yang paling aneh di buku ini. Jadi ada satu setting cerita, di kamar Bianca. Pokoknya mereka lagi membicarakan cowok. Nah, tiba-tiba di Bianca nanya pendapat Letisha soal Joshua. Lethisa ini jawabnya lancer banget. Bianca mikir si Letisha ini suka sama Joshua. Dan bener aja, gak berapa lama, Letisha dan Joshua akhirnya jadian. Terus si Bianca marah. Berpikiran kalau Lethisha nusuk dia dari belakang. Lah? Sumpah bingung aku. Bianca sendiri nggak pernah bilang kalau dia suka Joshua kok. Antara Bianca dan Joshua juga ga pernah ada apa-apa. Malah si Letisha ini sampai dibilang Jalang dan brengsek segala. Jangan salahin Letisha dong. Wong Bianca aja gak pernah ngomong dia suka sama Joshua kok. Aduuuh, lama-lama aku sakit jiwa baca buku ini. Aneh abis. Coba seandainya penulis lebih mengeksplor gimana perasaan Bianca ke Joshua dan gimana hubungan mereka bertiga sebenernya.

Hubungan antara Bianca dan Vanessa, teman sekamarnya waktu ada camp di awal perkuliahan. Kok bisa sih Vanessa ini manggil Bianca dengan sebutan “Mbak”. Padahal kan jelas mereka satu angkatan. Lha wong diospek bareng-bareng gitu loh. Dan Bianca ini judes banget. Sempet negative thinking sama Vanessa. Ga penting banget pokoknya penggambaran sikapnya itu. Pointless. Terus ya bisa-bisanya tau-tau si Bianca manggil Vanessa dengan  “Nessa”. Kalau aku ya, aku pasti bakal nanya dulu biasa dipanggil apa. Gak asal sebut nama panggilan aja. Proses-proses kecil kayak gItu yang kurang dijabarkan sama penulis. Yang bikin cerita jadi kurang logis. *abaikan*

Kelima, karena penulis mahasiswi sastra, maka gak heran kalau bahasa yang digunakan di buku ini termasuk nyastra dan indah. Cuma kok yah, jadi terkesan maksa pengen setiap kata jadi indah, alhasil malah jadi annoying buat pembacanya dan terkesan lebay. Coba seandainya sesekali aja penulis menulis sesuatu sastra yang indah itu. Pasti lebih ngena dan berkesan dibanding harus “maksa” nulis di setiap kalimat. Ini bukan buku kumpulan puisi kan?

Keenam, cerita ini terkesan kayak penyanyi yang nyanyi terburu-buru gak sesuai tempo dengan maksud supaya lagunya cepat selesai. Yah, jadinya gitu. Gak dapet emosinya. Datar aja sepanjang baca. Kurang detail gimana awalnya si cowok yang di Jogjabisa naksir sama Bianca, terus kenapa Bianca bisa suka sama Joshua (gebetan jaman SMAnya dulu). Padahal mungkin kalau mau didetail soal itu, bisa jadi sedikit lebih menarik (mungkin) ceritanya.

Ketujuh, (wew banyak amat udah tujuh aja) *elap keringet di dahi*. Aku terganggu dengan kesalahan penggunaan tanda baca. Entah salah, entah gak dan atau kurang tepat ya. Seharusnya ada tanda Tanya, malah jadi tanda titik aja. Yang seharusnya tanda titik, malah jadi tanda seru. Hal-hal kayak gini bukan sepele loh. Karena itu sedikit banyak mempengaruhi imajinasi pembaca dalam menginterpretasikan emosi tokoh-tokohnya. Kemudian pada saat dialog. Sering hanya ditulis begini doang :

 

“Aku udah lakuin itu, Nessa.”
“Kamu harus tetap berjalan.”
“Enggak peduli hasilnya gimana?”
“Enggak peduli hasilnya gimana!”
“Capek kalau hasilnya nggak berkembang, Nes”
“Lebih capek lagi kalau jalan di tempat.”

 

Aduh, bahasa chatting banget gak sih? Daripada ngerepotin pakai tanda “petik” segala, mending ditulis gini aja.

 

Bianca : Aku udah lakuin itu, Nessa
Nessa : Kamu harus tetap berjalan
Bianca : Enggak peduli hasilnya gimana?
Nessa : Enggak peduli hasilnya gimana!

 

See? Toh sama-sama aja. Kelihatannya sepi malah kalau ditulis pakai tanda kutip begitu. Kayak kehabisan kata-kata mau dikasih embel-embel apa setelah tanda kutip. Biasanya kan “Ia berkata” atau “katanya”. Dan itu hampir di setiap dialog. Entah malas, entah miskin. Hhh!
Juga ketidakkonsistenan adanya footnote. Setting di jogja membuat dialog dalam buku ini sedikit mengandung bahasa daerah. Di awal-awal, disertakan footnote yang penulisannya agak gak biasa.

 

1.    Bahasa jawa: sendhiko dalam bahasa Indonesia berarti bersedia
1.    Bahasa Jawa : lali nek dalam bahasa Indonesia berarti lupa kalau
2.    Bahasa jawa : piye dalam bahasa Indonesia berarti bagaimana

 

Nyeh. Capek gak sih bacanya? Lebih praktis kalau tinggal nulis aja langsung

1.    Bersedia
1.    Lupa kalau
2.    Bagaimana

 

Entah apa itu justru penulisan footnote yang bener apa gimana, yang jelas baru kali ini aku baca footnote yang se-“menggurui” itu. Plus ga konsisten. Ke halaman belakang dan makin ke belakang, ada dialog yang pakai bahasa jawa juga tapi aku ga menemukan footnote halaman itu. Sangat disayangkan ada kata-kata “Asu” dalam dialog tapi gak ditulis di footnote apa artinya. Hehehe. Itu juga typo tuh nulis footnotenya. Udah footnote 1, kok nomor 1 lagi. Editornya manaaaaaaa???!!!

Dah ah, cuapek. Btw. Ini review terpanjang dalam sejarah yang pernah aku buat. Hahaha. Emang yah orang tuh kalo caci maki emang paling jago deh. Muhahaha!

Novel ini kalau dibaca pada waktu aku umur 15-16 mungkin akan aku bilang bagus yah. Tapi di umur yang sudah tidak lagi muda ini, agak nyesel juga baca buku ini. Malah jadi nyinyir. Hahahay!

At the end, tetep sih aku kasih 2 dari 5 bintang untuk kavernya yang oke dan penggunaan kata-kata yang puitis. Tapi inget, puitis kalo terlalu banyak, jatohnya malah jadi norak. Emang kan, yang serba “terlalu” itu nggak baik.

 

NB : kenapa judulnya “Raksasa Dari Jogja”? Karena saat di Jogja, Bianca (tokoh utamanya) suka sama cowok tinggi 196cm sedangkan dia hanya sekitar 165 cm

56 thoughts on “Kalau Bukan Remaja, Jangan Baca Novel Ini!

  1. Aduh, gimana ya,.. Ngeliat review ini, makin hopeless,,..
    Terjemahan asyik dah… haha, andai aku jago bahasa linggis,.. *hammer*
    Pas aku umur 15-16 jugak males banget baca nopel semacam ini,
    bacaanku waktu itu,… ehmm,.. Tom Sawyer terbitan Balai Pustaka, atau kumpulan cerpen dari penulis-penulis di majalah Annida, atau kumcernya mb Asma Nadia, atau HTR… hahaha.. *sok*

    • hopeless gimana mbak maksudnya? hehe
      hahaha emang beda deh ya pembaca yang satu ini…
      udah ga menye2 lagi bacaannya :p
      pantesan gedenya baca buku berkualitas doyannya
      btw, HTR apaan mbak?

      • hopeless sama nopel-nopel baru karya penulis pemula dalam negri.. hehe,
        Belum ada lagi yg bisa bikin terpukau,..😦
        Tapi lumayan lah, daripada aku bikin cerpen aja gak kelar-kelar,.. *hammer*
        Helvi Tiana Rosa neng,..

      • owalaaa hahaha
        mending baca karya2 penulis indonesia tapi bukan penulis muda deh
        agak error kalo baca terjemahan,
        nggak nyaman :p

      • novel nya kurang menarik dan susah di mengerti sumpah ga penting bangetzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz

    • bukan fantasi… jadi tuh, si ceweknya suka sama cewek tinggi besar
      nah dia nyebutnya raksasa deh hehe
      anyway, makasih bang… aku jadi bisa nambahin referensi itu di reviewku😀

  2. Bagian keempat, maksudnya, sebenernya Blanca suka sama si Joshua. Cuman dalam hati, dan enggak diungkapin sama si Letisha. Emang butuh pengetahuan dan perasaan yang dalem untuk mengerti apa yang dimaksud dalam buku ini. Kalau hanya baca sekilas dan nggak diperhatikan dengan seksama, jadinya tambah bingung.

    • yes. saya ngerti banget maksudnya. maksud saya di poin 4 adalah: salah siapa bianca ga ngomong sama letisha??? terus karena dia ga ngomong sama letisha, tiba-tiba letisha jadian sama joshua. apa itu salah letisha? hell, no. letisha ga salah. karena salah bianca kenapa ga ngomong sama letisha kalau dia suka joshua? got it? i hope you got it.

      aneh abis. ibaratnya kayak lo ga ngomong bahwa lo ga suka ayam terus lo marah-marah diajak makan ke Mcd. -_____-“

      • Ngakak baca perumpamaan Selvi..
        McD tak berdosa lho, sel #eh
        Kayaknya emang gak enjoy karna ini terlalu menye2 ya? Aku dari awal gak pengen baca, entah kenapa.
        Tapi klo baca review Selvi, mungkin emang karakternya dibikin labil? Hmm..kayak abege deh, bener ;p

  3. ALhamdulillah… aku cuma minjem nggak jadi beli. tapi anehnya pas ngecek twiternya dia, banyak tuh yang suka atau dia nge RT in yang komennya bagus aja kali yaaa… hahaha dan selebtweet itu bukan jaminan mutu (kapok baca buku dari selebtweet)

  4. Pingback: Blue Romance | Atas Nama Buku

  5. Usia aku 15, tapi aku sangat-sangat setuju sama resensi ini. Menurut aku si dwita ini sama halnya dengan penulis Perfect Ten (Della siapa gto namanya wkwk) yg memanfaatkan situasi. Kalau dwita ini byk yg beli novelnya karena selebtweet, si Della ini byk yg beli novelnya karena pakai tokoh yg penggambarannya mirip dgn member Suju. Dan aku gak suka bgt baca novel-novel kayak gini. Emang sih, kalau yg umuran 13-16 tahunan bakalan suka, tapi buat aku yg menikmat sastra berat (ceilah bahasa gue -_-” ) novel-novel yg kayak gini justru bikin dunia persastraan makin buruk, karena kualitas yg yah apa mau dikata.

    • whoa that’s great di umur kamu yang masih muda tapi kamu gak suka sama sastra yang menye-menye. hahaha… semoga semua remaja seperti kamu. menyukai bacaan yang berkualitas😀

  6. Parah buku kayak gitu yang dibilang bagus trus yang jeleknya gimana dong? #sorry
    jujur aja ya… Walaupun saya baru umur 14 tahun bukan berarti saya gak bisa bedaiin buku bagus dan jelek :p dikiramya baru NR jadi buatnya asal-asakan gini #sorry ketauan banget penulisnya belum matang dalam dunia tulis-menulis tapi binggunya kok tu orang masih dengan PDnya mempublish buku yang masih belum jadi kayak gitu #menurutku dan satu lagi untuk jadi penulis NR gak cuma butuh ide yang menarik tapi juga pendalaman

  7. covernya bagus ya, sayang editornya ga perhatian dan gaya tulisannya ga cocok sama ekspetasi dari covernya. Pernah baca buku ini tapi cuma bagian tertentu karena mau liat kaya mana bahasanya, ternyata bener menye-menye. gak jadi deh baca full version. Harusnya ada tulisan : untuk anak 13th kebawah kali ya *sori. Saya setuju sama review ini.
    semoga bisa jadi bahan evaluasi deh buat yang mau jadi penulis.

  8. wahahaha…parah baru kali ini baca novel separah ini *sorry dan cuma menang bagus di covernya tapi isinya hm…dari pada beli novel ini mending buat yg laen dahhh…*ups sorry

  9. wah orang* gag berkualitas yang bisanya mencela karya orang lain…
    nilai apresiasi sastranya 0 ni mah…
    mempermalukan karya orang ni bukan REVIEW,setahu saya REVIEW tu kritik yang membangun untuk sebuah karya… wah bodoh tu penulis:/

  10. Reviewnya menarik, menariknya lagi. kok tahan baca novel ‘ancur’ kaya gitu sampe habis. dan reviewnya ‘lumayan’ komplit kaya gado-gado lagi.. kalau aq sih, baru baca novel ini beberapa halaman udah tak lempar. gak kuat baca… hahaha

    • seburuk apapun, harus menyelesaikan apa yang sudah dimulai ^.^

      dan harus dibuktikan secara menyeluruh supaya bisa menilai secara tuntas. kalau aku sih gitu… hehehe

      salam kenal…

  11. banyak crita terlalu bertele tele bnget luh alayyyy… tadinya aku dah srius pas dlm crtanya ka,\mulgi yg crta mlas baca jadinya #fuck

  12. Aq gak gt suka novel indo apa lagi yg akhir2 ini beredar. Ceritanya suka berasa basi n maksa. Bikin novel kyk nya gAk pake acara survey2 gt deh yah. Asal lgs jeplak ajh. Klo dibandingin ma wiro sableng kyk nya masih bagusan wiro sableng kemana2 x yah……….sorry😀

  13. “wlaupun umurku bru 15 thn,tpi aq sangt mngagumi krya orang lain,apa lgi krya ank bngsa,,,
    aq sngt ingin mnjadi seorang pnulis,,
    mngkin msih bnyk kkurangn di dlm pnulisan novel ini,.
    tpi cbalah untk mnghargai krya seseoarang ,krna blum tntu kita bisa lbih baik darinya,,
    untk pnulis novel in smangat trus,buktikn jka anda bisa ,bktikan anda bisa mnjadi lbih baik,,,
    “slm kenal”

  14. Menurutku, mbak gausah bisanya koment-koment buku orang, buat aja sendiri buku novel. Jangan taunya koment mulu kalau gak bisa buat novel sendiri. Upsss hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s