Rapid Fire Questions

Postingan ini dibuat karena keisengan kreativitas Kak Putri yang dimaksudkan supaya sesama anggota Blogger Buku Indonesia menjadi kenal dan lebih akrab dengan saling mengunjungi blog satu sama lain (blog walking). Dan… jeng! Jeng! aku kecipratan tag dari dokter Dewi. Padahal sudah berusaha melipir dari perbincangan. Ibarat pepatah “sepandai-pandainya tupai melompat, akhirnya jatuh juga”. #mencobaserius

Postingan ini bernama Rapid Fire Question. Hmmm kira-kira kenapa dikasih nama kayak gitu yah? Kenapa hayooo Kak Put? Let me guess… *betulin kacamata* Rapid artinya cepat. Fire artinya api. Question artinya pertanyaan. Jadi, mungkin Rapid Fire Question ini bisa berarti pertanyaan yang harus dijawab dengan cepat, secepat api yang melalap rumah-rumah, secepat saat aku jatuh hati… #malahcurcol

Oke. Apapun namanya, games ini sebaiknya jangan disebut Melati Question atau Mawar Question #sebutsajamelati #sebutsajamawar #bukantayangankriminal

This is the questions that makes me aw-aw-fyuh-hmmm-apah?!-jegeeerrr-plis deh-ngok feelings. Cekidot!

1. Nambah atau ngurangin timbunan?

Nambah dong. Ibarat uang, dikumpulin dulu banyak-banyak. Mau dipake kapan, bebaaasss… ibarat kenalan cowok, banyak-banyakin deh tuh. Mau dijadiin pacarnya kapan, ya bebaaasss…

2. Pinjam atau beli buku?

That’s no big deal buat seorang pencinta buku selama bisa baca buku. Mau beli, gak rugi juga. Kalau bukunya ternyata jelek, lah terus ngapain dibeli? Makanya baca review anak-anak BBI dulu sebelum beli buku *pake kacamata item* #promositerselubung

Kalo udah kadung beli, tinggal jual atau swap. Toh jadi pelajaran juga ‘kan ke depannya bakal lebih hati-hati kalau beli buku *apalagi kalau belinya pas tanggal tua, pasti kehati-hatian meningkat 3x lipat* Oh dear, pokoknya banyak jalan menuju Roma. Tapi kalau jalan menuju pabrik biscuit roma, aku nggak tahu lho. Don’t ever ask me.

Kalo pinjem, eits jangan dikira pinjem itu ga punya resiko loh. Justru menurut aku resikonya lebih berat karena ini masalah kepercayaan. Bayangin kalo misalnya kamu minjem dan kamu bacanya sambil makan soto, terus kuah sotonya nyiprat-nyiprat ke buku yang kamu pinjem. Alhasil buku yg kamu pinjem itu jadi kuning-kuning. Coba gimana? Gimana rasanya kalo buku kamu digituin sama orang? Atau pas lagi minjemin buku mahal, rumah temen kamu kebanjiran dan tu buku ikutan hanyut entah ke mana. Mau nagih, nggak etis lah. Secara dia lagi kena musibah. Tapi kalo ga ditagih, nyesek juga. Lha wong itu buku dibeli pake duit kok bukan pake voucher sevel. #bukancurhat

Satu catatan penting. Oke. Mungkin kamu bisa saja mengganti buku yang kamu pinjam itu dengan buku baru. Tapi setahu aku, tanggung jawab dalam pinjam meminjam bukan sebatas bisa ganti buku baru tapi lebih ke “bagaimana menjaga” buku tsb. Nggak mau dong buku lama yang ada TTD asli penulisnya dihilangin temen yg minjem terus dengan entengnya dia bilang: “sorry banget yah, nanti gue ganti deh” #bukancurhatjuga

Bisa juga loh trik pinjam meminjam buku ini jadi salah satu alasan buat ketemu si doi. Mihihihiy… #sumpahbukancurhat

Isssh si selvi. Ini sih bukan rapid namanya kalau bertele-tele gitu jawabnya.

Biarin sih. Namanya juga blogger Indonesia. Di Indonesia, apa-apa ‘kan has not rapid yet! Weks!

Lanjut.

3. Baca buku atau nonton film?

Apa aja boleh, asal sama kamu… *gelendotan di lengannya Fedi Nuril* #savelocalproduct

Hahaha tapi serius mendingan baca buku. pernah ya nonton film detektif, pas di endingnya aku bingung gitu. Ini kenapa, itu kenapa, kok bisa gitu sih, akibat lemot hahaha… kalo baca buku ‘kan bisa dicerna baik-baik dan pelan-pelan jadi bisa dimengerti. Kalau bingung sama endinya, bisa dibuka lagi halaman selanjutnya.

Khusus film ekranisasi: Baca buku dulu sebelum nonton filmnya dongsssss… tapi kalau ada kasus gini : kamu belum beli bukunya karena kamu belum punya uang *sounds pathetic, huh?* terus tiba-tiba ada samwan baik hati yang ngajak kamu nonton filmnya *pastinya ditraktir dong* ya kamu IYAin aja sih #oportunis #oporayamjugaenak

4. Beli buku online atau offline?

Offline biasa cuma window shopping sambil mejeng #teteup kecuali ada diskon

Eksekusi biasanya di online. Dapet diskon soalnya… kikikik~ #discountlovers

5. Buku bajakan atau ori?

Ori dong. Gilak ah beli bajakan. Eh, tapi kalo donlot-donlot e-book gratis itu gimana hukumnya?😛

6. Gratisan atau diskonan?

Aku pada dasarnya orangnya gak mau ribet. Sekalipun ada yang gratis tapi syaratnya ribet, jelas aku tolak. Makanya agak males ikutan giveaway. Karena aku pasti males usaha tweet-tweet gitu. huehehehe… kalau buntelan, aku suka banget tuh. Soalnya gratis dan nggak ribet. Wkwkwk… so, mending beli deh. Cari diskonan.

7. Beli pre order atau menanti dengan sabar?

Menanti aja lah. Nunggu kamu ngelamar kamu aja, aku sabar kok… #eaaaaa *disundut rokok*

8. Buku terjemahan atau lokal?

Konsisten dengan tagar #savelocalproduct selain karena buku terjemahan itu sulit dinikmati karena gaya penulisan dan bahasanya yang menurutku kaku-kaku endes gemana getho. Bukan aku anti sama buku terjemahan. Tapi kalau disuruh memilih, aku lebih suka plotdhuk-plotdhuk endonesah \m/

9. Pembatas buku penting atau biasa aja?

Penting. Apa jadinya hidupku tanpa pembatas buku… *gesek biola*

aku bukan orang yang mudah mengingat halaman berapa atau bab berapa yang sudah aku baca. Sulit kk… sulit bagiku… mengertilah…

 10. Bookmark atau bungkus chiki?

Hah??? Ini maksudnya apa kakak putri? Akikah tinta mengerti… buat apa bungkus chiki? Aku bukan pengamen kk… lagian kalo ngamen juga biasanya pake bungkus permen kopiko😛

Itu tadi 10 pertanyaan inti. Di bawah ini masih ada 15 pertanyaan lagi yang sudah menanti untuk dijawab. fyuh… *meres handuk*

5 pertanyaan ini aku dapet dari dokter Dewi *mijet-mijet kening*

1. Twilight atau fifty shades of grey?

Aduh ampun dah. Plihan yang sulit. I think I’ll not read’em all. Ever. Mendingan kipas2 di teras sambil nunggu tukang sayur lewat. #ibu2komplekminded

2. Beli buku atau travel ke raja ampat?

Travel! Hahaha… beli buku bisa kapan aja… di mana aja… tapi kalo kesempatan travel biasanya agak sulit dijumpai *tsaaah*

3. Khusus Game of Thrones: mending tv seri ato buku?                  

Aku nggak nonton serialnya. Katanya bagus yah? *mewek* jadi ga bisa bandingin mending mana. Cuma kalo disuruh milih nonton atau baca, ya baca lah. Yang edisi English ya.*pake kacamata item*  #songong

4. Ron Weasley atau Draco Malfoy?

Ron… soalnya doi tuh kocak, asik, kalo diajak chat juga nyambung. Aku pernah lho dipinjemin pulpen sama dia. #delusionalakut

5. Syahrini atau Ashanty?

Eee percaya nggak sih aku sampe nanya sama temen-temen kantor loh. Dan mereka kompak memilih: Syahrini! Yeay! Iya. Syahrini has something. Kalo ashanty mah, flat. Eh bentar bentar. Ini ashanty yang mana dulu nih maksudnya?

Ashanti_-_good_good 

Sekarang, 5 pertanyaan lagi dari Zelie… *komat-kamit*

1. Lord of The Ring or Harry Potter?

Harry. Jujur aku belum pernah nonton ataupun baca LoTR :))

2. Romance or Fantasy?

Romance aja deh. Meski bukan genre aku juga sih… but it is better than F #pffft

3. Baca buku di perpus atau di toko buku?

Nyahaha baca di perpus dong… baca di tokbuk mana nyaman…

4. Di perjalanan, lebih suka baca buku paperback atau ebook?

Paperback. Nggak suka e-book. Kurang nyaman

5. Menulis tentang traveling atau membaca tentang traveling?

Dua-duanya sepertinya seru, hahaha… saat ini aku lebih memilih membaca tentang traveling. Menulis? Hmmm ada pikiran ke sana. Namun, masih abu-abu…😛

Huft. Masih ada 5 pertanyaan lagi. Kali ini dari kak Essy. Kayaknya nih ya, kak Essy tipe pacar yang perhatian. Perhatiin deh ada kata-kata “jangan lupa” di setiap questionnya. Waow! Yuk yang jomblo, boleh lho kenalan… #ketjupbazah

1. Gak sempet baca karena beresin kamar atau terus baca tapi kamar berantakan? (harus pilih salah satu loh) (alasannya jangan lupa)

Aku biasanya suka memberdayakan adekku buat beres-beres kamar. Jadi, bacaan tetep jalan, kamar juga rapi. Muhahaha!

Eh tapi kata Kak Essy suruh milih salah satu huaaa kak essy pemaksa nih huaaaaa

Aku pilih beresin kamar dulu. Supaya lebih nyaman bacanya. Kikikik~

2. Baca buku di tempat rame atau mojok sendirian di kamar (alasannya jangan lupa)

Sendirian di kamar, biar lebih fokus. Walaupun kadang suka baca juga di keramaian. Intinya, kalo udah baca buku suka asik sendiri seolah merasuk ke dalam cerita *ta’elaaah* so ga terlalu penting lagi mau baca di mana

3. Snape atau James Potter?

Snape! James tukang bully. Hih!

4. Komentar pas lagi baca buku: ditulis di kertas khusus or dicoret-coret dibuku langsung? (alasannya jangan lupa)

Kak Essy yang manis, hellooooowww hare gene masih pake kertas? Pake gadget dong ah… #abggaulsyekali

Hahaha, but actually aku hanya mengandalkan otak buat mengingat. Atau terpaksa kalau lupa *seringnya sih emang lupa* ya buka-buka lagi bukunya.

5. Tetralogi laskar pelangi atau serialnya supernova? (alasannya jangan lupa)

Supernova so pasti! Aku baca sastra sih. Kalo Laskar Pelangi emang sastra yah?😛 *troll mode: ON*

UDAH YA… UDAH… ABANGNYA MAU PULANG…

Seru ternyata games dari Kak Putri hihihiy… tapi aku sekarang bingung mau ngetag siapa. Mengingat sudah banyak banget yang kena tag. Dan aku telat karena baru sempat ngepost sekarang. Hiks.

But, anyway, baru aja mau tutup toko, datanglah si Rahib membaca PR. Hiks. Why me God? Why?

template

Ini dia 5 pertanyaan dari Rahib. Sungguh suatu kehormatan tersendiri ditag sama Rahib. This is it… *sodorin dada* *dada ayam goreng*

1. Buku fisik  atau ebook?

Fisik dong… lebih terpampang nyata… membahana…

2. Novel atau kumcer?

Kumcer. Lebih ringkas. Ibarat makan di resto, disuguhkan platter gitu hehehe…

3. Kalau punya buku dobel, swap or giveaway?

Giveaway ^,^

4. Sebelum tidur, baca buku atau nonton film?

Baca buku itu ibarat ibadah bagi para penganut agama buku :)) *digiles truk manggis*

5. Punya buku banyak tapi berantakan atau buku sedikit tapi rapi?

Biar sedikit yang penting rapi. Aku bukan kolektor buku. Habis dibaca, kadang suka dijual atau diswap. Kecuali nanti kalau sudah punya rumah sendiri mungkin baru akan merealisasikan ritual memajang buku. Hehehe…

 

DE MI TU HAAAAAANNN… WAKTUMU SUDAH HABIS, SELVIIII…

Iya pak, Aria… iya… *mengkeret*

Udah dulu ya. Sampai ketemu di postingan selanjutnya. Semoga posting review. Hahahaha…

13 thoughts on “Rapid Fire Questions

  1. aah, aku ga setuju James dibilang tukang bully, itu kan dr ingatannya Snape aja! Kan blm ada tuh kisah objektifnya James Potter. *ikutanngetroll*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s